The Artist (2011) 7.9241842

Nonton The Artist (2011) Sub Indo

ALUR CERITA : – Hollywood, 1927: Ketika bintang film bisu George Valentin bertanya-tanya apakah kedatangan gambar-gambar yang berbicara akan membuatnya menghilang, dia bersemi dengan Peppy Miller, seorang penari muda yang bersiap untuk terobosan besar.


ULASAN : – «Kami tidak membutuhkan dialog, kami memiliki wajah» kata Norma Desmond (Gloria Swanson) yang narsis di Billy Wilder' "Sunset Boulevard", mengacu pada Era Senyap, ketika dia dulunya besar sebelum 'gambar didapat kecil'.Alasan pengenalan ini adalah bahwa setelah menonton pujian kritis Michel Hazanavicius: "The Artist", saya sangat merasa ini adalah ilustrasi yang sempurna untuk pidato ikonik Norma Desmond. Dari awal hingga akhir, mata saya tak henti terkagum-kagum dengan senyum komunikatif Jean Dujardin sebagai George Valentin, bintang film bisu uzur dan mata berbinar Berenice Bejo sebagai Peppy Miller, bintang muda flamboyan. Wajah mereka memenuhi layar dengan magnet yang menggetarkan sehingga mereka tidak hanya mencuri adegan, mereka mencuri dialog secara harfiah. Saya terpesona oleh penampilan Dujardin. Bagi mereka yang tidak tumbuh dengan program TV Prancis, dia adalah salah satu komedian paling populer dan berbakat di generasinya. Dujardin menciptakan karakter Brice de Nice, seorang peselancar berambut pirang yang spesialisasinya adalah 'membedakan orang', tetapi sangat lucu hingga tidak pernah terdengar kejam. Dia adalah anggota pasukan komik kultus (yang membuat sketsa à la SNL) tetapi bahkan saat itu, dia memiliki sesuatu yang membuatnya istimewa: suara, senyuman, karisma di TV dan film, baik secara dramatis. dan pendaftaran komedi. Tidak ada keraguan di Prancis bahwa pria yang terkenal dengan kesan Robert De Niro dan unta (dan bahkan De Niro melakukan unta) dijanjikan karir yang cemerlang. Perhatikan baik-baik wajah Jean Dujardin, seperti digambar dengan ' fitur klasik: kumis yang dijiplak halus yang membangun karisma seperti Fairbanks seperti kekuatan dari rambut Samson, senyum mempesona yang membuatnya tampak seperti putra Gene Kelly yang hilang, dan ketangguhan macho tertentu yang mengingatkan pada Sean Connery muda. Wajah Dujardin adalah hadiah dari Dewa sinematik, dan "The Artist" akhirnya membiarkannya meluncur, membuatnya mendapatkan Penghargaan Festival Cannes untuk Aktor Terbaik. Saya benar-benar percaya dia pantas mendapatkan nominasi Oscar, karena dia tidak hanya memainkan aktor dari Era Senyap, dia mewujudkan Era dengan tingkat kegilaan yang sama seperti Norma Desmond, di sisi yang lebih cerah dan lebih ceria. Diri Valentine -absorpsi menggemakan ego sinis Desmond sementara topeng 'Don Lockwood' (Gene Kelly dalam "Singin' in the Rain") yang mencolok menyembunyikan wajah ketidakamanannya yang lebih pedih. Dia adalah bintang layar karena hanya layar yang memungkinkannya mengekspresikan bakat uniknya. Sementara Lockwood harus beradaptasi dengan revolusi 'berbicara', George Valentin membuat U Turn yang konservatif memulai penurunan yang tak terhindarkan menjadi kegilaan, dari orang buangan, menjadi orang yang pernah ada hingga akhirnya diasingkan oleh fobia bicaranya sendiri. Arahnya sangat pintar sehingga menantang persepsi kita berkali-kali, menciptakan perasaan tidak nyaman yang tak terduga saat suara nyata terdengar. Tapi saya terkejut melihat seberapa banyak itu bekerja pada tingkat yang dramatis. Dan inilah kekuatan film ini, meskipun saya berharap ini membuat beberapa penonton tidak nyaman: ini bukan penghargaan dalam arti sastra dari kata tersebut. Ada saat-saat di mana ia menipu kita untuk menggunakan suara atau dialog, tetapi tidak pernah gagal mengalihkan perhatian kita dari inti cerita: romansa. Dengan sangat cepat, kita lupa menemukan petunjuk, referensi ke klasik bisu: adegan kejar-kejaran, gerakan lucu yang berlebihan, lelucon slapstick, dll. Pola pikir ini akan mengecewakan mereka yang mengharapkan film dengan materi yang sama dengan "Film Sunyi" Mel Brook ", yang jelas merupakan penghargaan. "The Artist" ADALAH film bisu, menampilkan romansa yang indah antara George dan Peppy, yang mendapatkan ide dari George, sesuatu yang akan membuatnya berbeda dari aktris lainnya: titik kecantikan di atas bibir atas. Sebuah montase penagihan kredit yang cerdik menggambarkan kenaikan konsekuennya menjadi bintang sampai dia akhirnya melengserkan George dan membuat dia pergi. Jika saya menyebutkan penampilan Dujardin, Berenice Bejo juga pantas mendapatkan beberapa penghargaan karena dia berhasil terlihat begitu "tua" dari POV kami namun begitu segar dan modern dalam filmnya, dengan sikap menyenangkan dan optimis yang menarik yang terus dia tampilkan di layar. Dengan wajah boneka dan senyum kekanak-kanakan, dia seperti gadis kecil yang lucu menikmati apa yang dia lakukan. Di satu sisi, Peppy Miller mewujudkan elemen film yang paling inspiratif: pesan positif tentang gairah dan kesenangan. Dan ini secara tidak langsung menyoroti sumber masalah George: dirampas dari apa yang paling dia nikmati dan menderita karena progresifitasnya yang memudar hingga terlupakan. Seiring dengan konflik ini, evolusi romansa George dan Peppy tidak pernah terasa dipaksakan, cukup sebuah pencapaian ketika kita mempertimbangkan bagaimana bintang film bisu yang sedikit berlebihan dulu bertindak. Dujardin dan Bejo memang kuat di level layak Oscar dan pada saat itu, saya tidak dapat melanjutkan tanpa menyebutkan karakter ketiga dari film tersebut, anjing George. Hubungan antara George dan anjing memberikan semacam nuansa Chaplinesque pada film tersebut, perpaduan antara kelembutan dan kepedihan, begitu alami dan meyakinkan sehingga saya bertanya-tanya apakah Akademi akan memikirkan Oscar kehormatan. Ngomong-ngomong, saya memuji Hazanivicius karena tidak mereduksi "The Artist" menjadi tontonan mencolok tanpa substansi, dengan kata 'penghormatan' sebagai alibi sang sutradara, dan membuat romansa menyentuh tentang dua orang yang bertemu satu sama lain pada waktu yang sangat penting di sejarah pembuatan film, masing-masing mewakili sisi sinema, generasi bisu sekolah lama: Chaplin, Keaton, Pickford dan pembicara yang bersemangat: Grant, Hepburn, Davis Dan saya senang dia menemukan nada yang sebenarnya untuk mendamaikan antara ini dua alam semesta pada akhirnya bukankah sudah kubilang Dujardin adalah putra Gene Kelly yang hilang? tahun 2011, dengan tidak adanya kata-kata sebagai 'titik keindahan' yang menawan.


Duration: 100 Min

Quality: Bluray

Release:

Country: , ,